Asuransi Jiwa Untuk Ayah

Rabu, 10 februari lalu, bunda dan ayah pesiar sejenak ke Jakarta untuk ngurus2 pencairan dana pensiun dari kantor lama.  Sengaja ga hubungin temen2 di kantor lama, soalnya blom siap mental, masih sedih sama perpisahan 2 minggu yang lalu (baca ceritanya di sorry seems (not) to be the hardest word).. maap ya gals… padahal kangen sih tapi takut mewek lagi kalo pas mo pulang hehehe…

Berangkat dari sukabumi jam 7 setelah sarapan nasi kuning bu Mumun di Nyomplong, trus nyampe Jakarta jam 10-an.. lewatin kantor lama sambil memandangi aktivitas shipping yang rasanya begitu familiar 3 tahun terakhir ini. Cuman sampai lewat aja lanjut ke kantor dapen di boulevard Sunter, baru nyadar ada gedung itu disitu padahal dulu zaman-zaman ngemall sama bu Wini sering puter balik disitu.  Selesai urusan jam 11, waktunya untuk mengisi perut dulu sambil ngajak si Ayah berwisata kuliner, antara Bebek Kaleyo, Konro Karebosi dan Warung Steak and Shake yang ditawarkan, Ayah pilih Bebek Kaleyo aja katanya.  Lokasi terdekat adalah Bebek Kaleyo Cabang Sunter, jujur sebenernya bunda blom pernah makan disitu, biasanya makan di Bebek Kaleyo Rawamangun, tapi daripada muter2 kejauhan lah yaa, akhirnya nekat kesana berbekal petunjuk dari mba Gina sang preman Sunter (hehe peace ah..) katanya sih ga jauh dari Sunter Mall dilengkapi sistem GPS jadul berupa map metropolitan karena Sunter mall juga lupa-lupa inget lokasinya.  Akhirnya nemu juga si Bebek Kaleyo Sunter setelah nanya-nanya tukang parkir.

Sesuai dugaan, ayah pesen bebek bakar, bunda bebek cabe ijo, 2 gelas es jeruk dan sop buah kaldu sirsak yang katanya isinya mengandung 11 jenis buah-buahan segar.  Lumayan murah deh untuk sekian banyak porsi yang dipesan total kerusakan kurang dari 60rb.  Setelah puas makan, dan tangan bunda kepedesan karena kena sambel cabe ijo (padahal ga dimakan sampe abis lho sambelnya, beneran..) kita meneruskan perjalanan ke next destination, gedung arthaloka di daerah sudirman.  Sempet salah ngambil jalan dan kejauhan muter balik karena kurang familiar sama si semanggi ini, akhirnya kita tiba disana jam 1/2 2 siang, langsung shalat di mesjid gedung arthaloka yang lokasinya pas deket parkiran.  Setelah itu baru ke kantor asuransi syariah takaful untuk tujuan berikutnya yaitu buka polis asuransi jiwa untuk Ayah.

Asuransi term life ini salah satu hal yang terakhir didiskusikan sama mba Ayu pas masa-masa mau resign, sebenernya waktu itu mba Ayu yang lagi getol nyari asuransi buat papi-nya rafi dan akhtar, intinya blio lagi banding2in asuransi mana yang bisa ngasi UP 1M dengan premi yang paling kecil.  Kebeneran, mba darina, seniorku waktu kuliah di Semarang juga lagi bahas tentang asuransi termlife ini di blognya.  Jadilah aku dan mba ayu sempet nanya2 simulasi asuransi termlife ini ke bapak agennya mba darina, pak Aris.  Ga nyangka akhirnya aku duluan yang ambil langkah untuk buka asuransi termlife ini, kenapa? Pertimbangan kami, sekarang keluarga sugiawijaya single income hanya dari ayah, asetpun kami blom punya banyak, trus kalo (amit-amit) terjadi musibah yang menimpa ayah, gimana dengan kelanjutan hidup bunda dan dede di rahim, terutama dede yang jalan hidupnya pastinya masih panjang.  Paling tidak, kami sebagai orang tua ingin memberikan proteksi dan jaminan, selama kita masih dalam proses menabung untuk mengumpulkan aset keluarga.  UP yang diambil ayah ga muluk2 kok, sesuai dengan kemampuan kita membayar premi dan manfaatnya sampai asuransi tersebut tidak berlaku lagi.  Kita ambil produk Takaful Falah dengan UP 350juta dan premi 2 juta/tahun selama 10 tahun.  Kenapa 350 juta kita anggap cukup? anggaplah pengeluaran keluarga saat ini 3 juta/bulan, maka jika UP itu cair bisa digunakan untuk biaya hidup selama 100 bulan, yang kami asumsikan cukup sampai keuangan keluarga settle lagi.  Kalo ditanya kenapa akhirnya ambil yang termlife bukan yang whole life, ya karena kita berharap, dalam 10 tahun ke depan kita udah punya banyak aset yang bisa dijadikan jaminan hidup, lagi pula yang harus kita proteksi kan terutama saat anak masih belum mandiri dan butuh penghidupan dari orang tuanya.  Kalau anak kita nanti sudah bekerja, hidup mapan, akan lain lagi ceritanya.

Selesai ayah membuka polis asuransi dan bunda mendaftar sebagai freelance agen di asuransi takaful (yup.. panggil aku viena, si penjual apapun termasuk asuransi, jadi mba ayu… kalo jadi buka asuransi termlifenya.. silakan hubungi aku yaa =) tink..tink..), jam 1/2 4 kita meninggalkan area Sudirman sebelum three in one diberlakukan.. bisa gaswat kalo harus pake joki2 segala hehe…  Di perjalanan pulang, ternyata ayah pengen mampir mall untuk beli rak tv, pilihan antara C4 Tamini Square dan Hypermart Cibubur Junction, akhirnya mobil berlabuh di basement Cibubur Junction, dan ayahpun menemukan rak tv idamannya.  Keluar dari junction jam 5 lewat dan sempet dodol salah ngambil jalan sehingga kita masuk tol yang menuju Jakarta lagi dan memutar di tamini square, (halah… jadi 2-2nya kelewatin deh), akhirnya keluar pintu tol ciawi pas adzan maghrib dan si ayah memutuskan untuk ambil jalur puncak yang mana hujan cukup deras ternyata, yah nyetirnya jadi harus extra hati2 karena pandangan yang terhalang dan jalan yang licin, untungnya dari arah berlawanan ga terlalu banyak kendaraan.  Kita berenti dan dinner di CFC cipanas sekalian bumil kebelet pipis, alhamdulillah perjalanan lancar lagi, dan karena santai banget nyetirnya akhirnya baru nyampe Sukabumi lagi jam 1/2 10 malem.  Roadshow yang cukup melelahkan buat bumil, tapi alhamdulillah sepertinya si dede juga baik2 aja.. langsung dibalas dengan bangun siang keesokan harinya hehehe previlage bumil setelah ga ngantor lagi.. biasanya jam 4 subuh udah siap2 mo mandi aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: