Berlibur di Medan : Day 1

Kamis, 5 Mei 2011

Melanjoot dari post sebelomnya, akhirnya jadi juga lah kami ber 3 ke Medan, dengan amunisi 1 koper, 1 diaper bag, dan 1 camera bag. Kami emang sengaja membawa sesedikit mungkin peralatan tempur demi kepraktisan, jadi saya gendong Shiraz, ayah bawa koper dan tas.  Pesawat kami yang tiketnya lebih murah jauh2 hari itu take off dari bandung jam 6 pagi dan counternya tutup 45menit sebelumnya, jadi kami ber 3 yang udah nginep di rumah sodara di cimahi berangkat jam 4.15 subuh dan sampai di Bandara jam 5, bahkan kami sholat shubuh disana supaya ga ketinggalan kereta eh pesawat.  Dan.. karena jadwal yg sangat pagi itu, jadilah kita ber 3 belom mandi, dengan pertimbangan takut masuk angin dan bisa mandi begitu nyampe penginapan. Untungnya berangkatnya bener2 sesuai jadwal, dan kita tiba di Medan jam 8.15.  Langsung cari taksi buat ke penginapan dan sesuai prediksi habis 50rb, tanpa argo.. dan ternyata dekat sekali errr… kalo diitung bahkan belokannya ga lebih dr 5 deh dr bandara ke Kostmo Katamso, pas pulangnya naik bluebird cuma kena 7rb saja di argo, tp min payment 20rb.  Begitu nyampe tempat yang kita tuju, ternyata lokasinya adalah sebuah mini market, namanya Macan Mart, cat temboknya kuning gonjreng, tapi ga ada sama sekali tulisan kostmo. Cuman di sampingnya memang ada pintu kecil yang untungnya lg terbuka, dan di meja resepsionisnya ada tulisan dan banner kostmo. Langsung deh kita samperin dan bilang kalo kita udah booking via email. Ternyata si kakak (di Medan aneh kalo bilang mba) adalah pengurus gedungnya, jd si kostmo ini ada di lantai 2 dan 3 dari macan mart. Kamar kita tyt belum diberesin, si kakak itu dan temennya minta waktu buat beres2, jadi koper boleh masuk duluan tp orangnya baru bisa masuk jam 11. Oh iya, dari sisi keamanan management kostmo memberlakukan security pass buat lewatin pintu yg sering selaku terkunci dan kalo malam di lobbynya selalu ada satpam yang jaga. Kita dapet di lantai 3 kamar 309 yang paling ujung, pas lewatin lorongnya sempet curiga ga ada orang lain yg tinggal disitu selain kita dan si pengurus gedung di kamar 306, tapi ternyata ada bbrp karyawan pria dan wanita yg kebanyakan kost di lantai 2, kalo siang mereka kerja jd emg terlihat sepi.

Nah karena belom bisa check in, jadi kita putuskan buat cari sarapan dulu sambil jalan ke tujuan pertama kami yang ga jauh dari situ.  Karena selama di Medan kita ga sewa mobil kecuali untuk keluar kota, kami putuskan buat keliling Medan pake kendaraan paling Eksotik disana, BETOR alias Becak Motor. Emang siih ga ada argonya dan rawan ditipu soal tarif, trus banyak angin karena ga ketutup (untung Shiraz ga sampe masuk angin hehe), dan kebanyakan cara nyetir abang2nya ugal2an banget tapi kami sukses ber bETOR ria selama di Medan kecuali pas ke Brastagi (ga ada betor yang sanggup =p) dan bolak balik bandara karena betor ga bisa masuk. Tarif Betor rata2 sekitar 10rb-20rb, seringnya sih transaksi di 15rb hehe, kalo deket banget malah bisa cuma 5rb contoh dr kostmo katamso ke istana Maimoon yang jaraknya paling sekitar 500meteran.

Objek wisata yang pertama kita datangi tentu yg paling dekat yaitu si Istana Maimoon ini, pas kita ke sana barenga sana segerombolan anak TK yg lg tur, lumayanlah kita jd bisa sekalian dengerin penjelasan tour guide yg mereka sewa hehe, ada juga beberapa wisatawan asing, ada yg bule dan yang seperti india.  Area yang dibuka untuk umumnya ga terlalu luas, tiket masuk 5rb, ada di gift shop di dalam dan menyediakan jasa foto dengan pakaian adat.

Dulu pernah nonton di kick Andi tentang kerajaan2 di Indonesia mana aja yg masih eksis, ada yang rajanya masih anak kecil, pas ditanya apa pekerjaannya sebagai raja, dengan polos dia jawab “bermain” nah ternyata ini rumahnya si Raja Kecil itu.Di bawah ini foto singgasana rajanya, kebayang yah zaman dulu hampir seharian Raja duduk disini sambil dikipasin dayang2. Kalo bunda sih mending duduk depan komputer dan internetan aja deh biar bisa cari uang hehehe.

Nah, karena disini lumayan sepi, dan ada teras yang bisa dipake, jadilah kita buka perlengkapan perang si tas carter diaper bag item itu dan mulai menyeduh oatmeal buat Shiraz. Ga habis sih, malah ga banyak juga yang masuk, tapi lumayan buat ganjel perut dan nambah energi.

Selesai nyuapin Shiraz, giliran orangtuanya yang kelaparan, tapi di seberang istana Maimoon ga kelihatan ada tanda2 Restoran, jadilah kita jalan ke arah mesjid Raya, yang ga terlalu jauh dari situ sekitar 200m aja, menurut peta kuliner disini ada Rujak Kolam yang nikmat. Tapi masa blm sarapan udh makan rujak,bisa sakit perut kita, masih pagi pulak.  Baru jam 10-an.  Di depan mesjid Raya ada beberapa pedagang kaki lima, tapi Ayah ga mau nyoba kalo ga ada rekomendasi dr org Medannya, katanya mending yg pasti2 aja, jadilah kita ber 3 nyangkut di McD yang ada di seberang sisi lain mesjid raya. Sambil ayah bundanya sarapan, Shiraz anteng banget main di ujung perosotan McD, waktu didudukin di highchair dan disuapin bubur McD malah ga bisa diem.

Nah, selesai makan kita muter2 di dalem mall Yuki Simpang raya yang sepi banget ini, malah sempet mati lampu pas kita di lt3, sampe beneran gelap gulita. Mungkin konslet krn lg direnovasi.. Mall yang aneh..  Oh iya, kenapa kita muter2 di Mall, karena kita mau sholat dzuhur di mesjid raya, selain pengen liat dalamnya dan merasakan sholat disana. buat cari tau kemana arah kiblat. Karena, kakak2 yg pengurus gedung ga ngerti smaa sekali, sepertinya bukan muslim. Nah ini foto mesjid raya yang megah di tengah kota medan

Selesai sholat, langsung berburu kuliner khas yang pertama, sepiring rujak Kolam yang segar di siang hari yang terik.  Rujak Kolam itu kalo di sukabumi itu sejenis rujak uleg cuman kacangnya emang medominasi banget dan jenis buahnya ga terlalu banyak, tapi enaaak sesuai yg di rekomendasikan. Kolam itu ternyata nama tempat jualannya, daerah kolam Raya, semacem alun2 gitu yang di tengahnya ada kolam yang cukup besar.


Pulang dari sholat dzuhur kami putuskan jalan kaki supaya aura backpackernya lebih terasa (HALAH). ternyata butuh waktu 10-15 menit.  Begitu nyampe kostmo ternyata kamar udah rapi, udah dipasangin TV, jadi langsung nyalain AC, ngadem dan giliran mandi.  Habis itu bobo siang sejenak, setelah sholat Ashar baru kita siap2 lagi, janjian mau ngasih mochi, sama 2 orang yg paling sering di tanya2in soal Medan hehe, akhirnya janjiannya di SUN Plaza, sekalian mau nyicipin pancake duren yang katanya recomended banget dan aneka dimsum.  Dan emang lhooo rame banget resto Nelayan ini sampe harus baerbagi meja sama pasangan lain. Makanannya enak, tp ayah kurang semangat makan, mgk nyadar harganya pasti mahal xixixixi.

Sebenernya sebelum ke SUN kita pengen makan masakan khas Medan yang di review pak Bondan di wiskul, katanya ada di RM Serai Wangi. pas Googling ada yg bilang serai wangi itu di jl Hasanudin, tp ga ketemu, si abang Betor malah nawarin kita makan di cepot koki sunda. yeeh si abang, masakan sunda mah tiap hari juga saya makan hehehehe..   Menjelang maghrib kita pulang dari SUN dan ga kemana2 lagi malamnya, harus inget bawa bayi 10,5 bulan yang harus di jaga fisiknya hehe, tp malemnya dapet kiriman martabak telur dari Camelia bubunnya Atha… lumayan buat ngemil sebelom tidur. See you in day 2 …

 

~ To Be Continued~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: