Belajar menyetir mobil (LAGI)

Dari dulu…. udah lama banget deh.. pertama kali pengen belajar nyetir itu waktu masa masa kuliah.. kuliah di Undip dengan mayoritas temen temen yang asli wong semarang membuat mereka punya kendaraan pribadi untuk berangkat ke kampus motor atau mobil, karena kebanyakan dari mereka tinggal di rumah dengan orang tua yang lokasinya agak jauh dengan kampus yang nun jauh di Tembalang (waktu itu tampak terasing, denger2 sekarang udah rame Tembalangnya).  Sebenernya bukan cuma temen2 yang asli Semarang, anak anak kos yang dari jakarta atau kota lain di jawa tengah kebanyakan bawa kendaraan juga untuk mobilitas kos-kampus.  Aku? cukup jadi tebenger sajaaaah… motor atau mobil sama2 ngga bisa bawanya ehehe.. sampe temen2 bilang, kok aneh sih Pin ga bisa naik motor, kamu kan tinggi, let’s say, waktu jaman kuliah dulu anak SMA di Sukabumi belum tren bawa kendaraan, boro-boro mobil, motor aja nyaris ngga ada, baik itu siswa laki laki atau perempuan,  yang sedikit beruntung akan diantar oleh keluarganya, kebanyakan, hampir 90% berdasarkan pandangan mata, melewati masa SMA pulang pergi naik angkot, rame rame dengan teman2.  Kalo sekarang nampak banyak anak-anak SMA yang mulai bawa motor sendiri ke sekolah, ada juga yang bawa mobil, WoW alhamdulillah, mungkin pendapatan per kapita masyarakat Sukabumi meningkat dengan pesat =P.

Yak kembali lagi ke padaku.. sebagai orang tua dengan 3 anak perempuan, kayaknya orang tuaku memang ngga ada niatan sedikitpun memberikan pegangan kendaraan untuk dipakai di jalanan, alasannya simple.. khawatir kenapa napa, mending dianter aja kalau papa bisa, atau naik angkot saja lah tinggal duduk manis.  Tapi semenjak kuliah di Semarang melihat kemandirian temen2 perempuanku, jadi terpacu juga lah untuk bisa bawa kendaraan sendiri, belajar motor saat libur lebaran di Subang pake motor om, yang akhirnya terpakai sedikit2 untuk tes safety riding saat ngambil MOP dari kantor lama haha… tapi aktualnya aku ngga pernah benr2 bisa mengendarai motor, karena nyalinya cuma berani bawa di jalan sepi.  Berebut jalanan dengan motor lain, mobil, apalagi bis dan truk? uhuk, maap deh belom nyampe kesana levelnya =DD

Saat liburan kuliah juga lah aku pertama kali ikut kursus menyetir mobil di Soedirman, soalnya, meski di rumah ada mobil, papa ngga mau ngajarin sebelum aku punya basic minimal menjalankan dan memundurkan mobil dengan lurus.  Waktu itu inget banget, di hari pertama kursus,  si instruktur langsung meminta aku duduk di belakang kemudi, menyalakan mesin, sekilas menerangkan pergantian persneling dan fungsi dari 3 pedal di bawah, kopling, rem dan gas.. lalu cussss langsung maju aja.. beberapa pertemuan terlewati.. dampai akhirnya adapat sertifikat, trus dibolehin papa belajar pake mobil kijangnya di jalanan sepi. Habis itu bisa? ENGGAK juga..  kalo jalanan sepi dan lurus sih lumayan lah lancar lancar aja, tapi aku ngga pernah bener bener belajar di keramaian, menghadapi kemacetan, lampu merah, apalagi…. parkir.  Gurunya pun, alias Papa.. seringnya sibuk banget, dan sering keluar rumah bersama mobilnya.. praktis kemampuan belajar nyetirpun tidak berkembang lagi.  Kandas lagi keinginan untuk bisa nyetir sendiri.

Bertahun tahun kemudian, saat sudah punya balita yang harus diantar jemput hampir setiap hari, kegiatan bertemu dengan downline dan prospek, juga kebutuhan untuk me time sekedar latihan yoga, aerobik atau facial di salon.. mendorong keinginan untuk belajar nyetir lagi. dan Mulai lah dengan bikin SIM A, desember lalu, lulus ujian teori, ancur di ujian praktek, tapi SIM tetep bisa jadi hehehe.. hanya di Indonesia deh judulnya.. trus begitu udh ada deal sama showroom akhirnya ambil kursus setir lagi, kali ini di ARASI (nanti dibuat postingan info terpisah). selama 7 pertemuan.  Ceritanya sejak belajar setir yang ke 2  kali ini tingkat ke PEDE an meningkat drastis, meski kemampuan teknis blm berkembang pesat. mulai nekat bawa mobil sendiri, tapi emang ya dasar musibah ngga bisa ketebak, walopun perasaan udah hati2 tetep aja ada kejadian “ciuman” sama truk, jadilah sisi kiri depan mobil yang belum genap seminggu di adopsi dari showroom itu ada penyok dan baret baret huhuhuhu….. sedih…. tapi kata suami, biasanya kalo udah ngerasain benturan tandanya udah mau lancar nyetirnya. Amiiiiiiin semoga aja gitu, ngga nahan kalo harus ngalamin lagi.

Soal mobil yang dipilih untuk misi melancarkan nyetir ini sengaja dipilih city car, selain bodynya yang slim dan efisien, konsumsi bahan bakarnya sedikit karena cc-nya kecil, dan tampilannya cukup pas lah buat ibu ibu yang aktif dan dinamis ini ~halah.  Iya dong yaaaa.. secara mobil yang udah adasekrang kijang super, kan jadi males bawanya.. gede banget gitu kayak mau narik angkot atau buka abodemen anak sekolah aja, kurang feminin dan kebayang ribetnya markirin mobil sepanjang itu ~lagilagi alasan.  Proses dapetin mobil juga lama banget, sampe udh pernah survei ke Cianjur dapet harga bagus, tp kondisi mobil kurang mulus, ngga cocok… minta tolong suaminya downline cariin ketemu yg harga cocok, dari foto jg cocok, tp kyknya emg ngga jodoh, susah bgt diliat fisiknya mobil itu, sampe ahirnya transaksi batal karena si mobil kena tabrakan beruntun, sampe saat ini msh mandeg pengembalian uang bookingnya sighhhhh… setelah keliling showroom se-Sukabumi mulai yg di cisaat, sukaraja, di tengah kota dimana2 deh.. akhirnya nyangkut deh sama si mobil kutu di showroom zacky kanahaya Cibereum, dan ternyata kalo udh jodoh transaksi itu kok mudah banget ya, liat2 cocok, nawar2 trus sepakat jadi deh..

tampak samping yang sekarang ngga mulus lg Tampak Samping, yang sekarang udah ngga mulus lg, ada penyoknya huhuhu

20130120_154315_resized

Tampak belakang, platnya F 889 BB, plat Bogor Kota

tampak depan

Tampak depannya si Kutu, disebut mobil kutu karena kecil kali yaaa

btw si kutu ini kata ayah dan Shiraz adalah mobil bunda, karena dibeli dari hasil bisnis Oriflame-an.. dan insyaallah nantinya buat mobilitas berativitas dan menunjang bisnis juga. Sambil memantaskan diri sebelum dapet CRV gratis dari Oriflame lah yaaaa 1-2 tahun lagi

tertarik menjadi partner bisnis Oriflameku ?

kontak : Viena

08156303005/ pin 287f81a8

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: